Penentuan Lapisan dengan Metode GPR IDS 40MHz

Kontak Kami:

Email: roni12404027@gmail.com

Phone: 082114266358

Interpretasi data Geolistrik untuk Memetakan batuan Pasir

metode geolistrik merupakan salah satu metode yang banyak digunakan untuk eksplorasi batuan pasir atau galian C lainya. Metode ini sangat pas ketika eksplorasi di daerah dengan topografi yang relatif curam dibandingkan dengan metode lain.

Batuan pasir atau sedimen pasir sangat mudah diidentifikasi dengan nilai resistivitas baik itu pengendapan ataupun hasil letusan gunung berapi karena nilai resistivitasnya relatif jauh dengan batuan lain sehingga mudah untuk di interpretasi dan dianalisa.

Kontak Kami:

Phone: +62-82114266358

Email: roni12404027@gmail.com

Zonasi Struktur Pada data Geolistrik untuk Eksplorasi batuan Andesit

Pemodelan data geolistrik sangat di perlukan untuk melihat struktur, body dan perlapisan bawah permukaan serta melihat dimensi objeknya dengan melihat volume dan sebaran batuanya.

Kontak Kami:

Phone: +62-82114266358

Email: roni12404027@gmail.com

Eksplorasi Batubara dengan metode Geomagnet di Batuan Vulkanik

Kontak Kami:

Phone: +62-82114266358

Email: roni12404027@gmail.com

Investigasi Cavity atau Rongga dan Struktur pada Batuan Gamping dengan Metode GPR/Georadar

Metode geofisika yang digunakan untuk identifikasi rongga, struktur, atau yang lainya yang berkaitan dengan kondisi geologi batuan gamping yaitu geolistrik, georadar, seismik dan lainya tetapi kondisi di lapangan menentukan metode yang pas dan efektif untuk target yang akan di capai. Kondisi batuan gamping biasanya kering, mempunyai lapisan soil yang sangat tipis apalagi di dekat laut, sehingga ketika menggunakan metode geolistrik atau seismik akan menghadapi kendala di penancapan elektroda atau geophoneya sehingga perekaman dan injeksi arus akan tidak maksimal. Dengan kondisi seperti itu maka identifikasi struktur, rongga atau cavity di batuan gamping akan sangat relevan dan efektif menggunakan metode Georadar dengan memanfaatkan lintasan yang sudah dibersihkan sehingga alat melewati lintasan tersebut dan data bawah permukaan akan didapatkan.

Kontak Kami:

Phone: +62-82114266358

Email: roni12404027@gmail.com

Eksplorasi di Daerah Rawa dan Ber air

Kontak Kami:

Phone: +62-82114266358

Email: roni12404027@gmail.com

Memetakan Pipa atau Kabel Existing dengan Metode GPR

Metode GPR atau Ground Penetrating Radar merupakan metode geofisika yang secara teknis tidak secara langsung menyentuh objek atau dengan kata lain hanya mengukur di permukaan dan bisa di dapatkan respon bawah permukaan seperti indikasi pipa, kabel, boulder, concrete, lapisan dan lainya.

Identifikasi utilitas atau objek silinder bawah permukaan dengan kedalaman yang dangkal (antara 0-5m) sangat efektif menggunakan alat ini karena secara real time bisa di lihat indikasinya. Beragam frekuensi dalam alat GPR yang berbeda peruntukanya, untuk kedalaman yang dangkal bisa menggunakan frekuensi 100MHz sampai 600MHz. Untuk kedalaman yang lebih dari itu bisa menggunakan frekuensi <100MHz.

Eksplorasi Batubara dengan metode Georadar atau GPR

Data georadar diambil dengan menggunakan ProEX dengan frekuensi 25 MHz dan juga bisa menggunakan UltraGPR dengan multi frekuensi dengan kedalaman 60-120m. Teknis pengambilan data Georadar dapat dilakukan dengan time based atau keyboard based. Untuk lintasan yang bersih, misalkan tidak ada variasi topografi yang signifikan dapat dilakukan dengan cara time based. Sementara pada daerah dengan topografi yang signifikan seperti sebaiknya dilakukan dengan keyboard based. Data Georadar yang telah diambil dapat dilihat langsung hasilnya secara kasar, dan dapat ditentukan apakah perlu dilakukan pengukuran ulang atau tidak. Pengnambilan data dilakukan dengan 2 cara yaitu secara menerusan dan statis. Secara menerus mengukur sepanjang lintasan yang sudah disiapkan sedangkan pengukuran statis dilakukan di suatu titik tertentu untuk mengontrol data secara vertikal.

Pengolahan data dilakukan dalam dua tahap yaitu tahap pengolahan data di lapangan( field processing) sedangkan tahap kedua tahap final(advance processing). Tahap pengoalahan data pertama bisa dilakukan secara bertahap setelah data pengukuran sudah selesai diambil untuk mengetahui data sudah layak dilakukan proses lanjut atau harus diulang, sedangkan tahap kedua yaitu tahap interpretasi dalam bawah permukaan berupa interpretasi lapisan, batas lapisan,kemenerusan secara lateral dan vertikal dan juga gambaran sebaran secara 3-D.Dalam identifikasi batubara interpretasi yang penting dilakukan adalah memisahkan seam-seam batubara yang relatif banyak dan kalaupun tidak terlalu banyak akan mempermudah interpretasi. Pola diping batubara dan perlapisan batuan akan menjadi konsen penting dalam melihat kemenerusan batubara apakah ada struktur yang menyebabkan tidak menerus atau lainya dalam hal ini dibutuhkan data tambahan seperti data diping batubara, data log atau data geologi lain untuk menunjang interpretasi.

Investigasi Sumber Mata Air dengan Metode Geolistrik GeoResist

metode geolistrik membantu menginvestigasi adanya sumber mata air, air permukaan ataupun akuifer yang ketiganya mempunyai ciri khas baik dalam karakter strukturnya atau lokasi keberadaanya.

Alat yang digunakan menggunakan alat single channel dengan dibuatkan switchbox sehingga bisa dilakukan pengukuran 2-D. Injeksi arus listriknya dilakukan secara manual tetapi akurasinya tidak jauh berbeda jika alatnya rutin di kalibrasi dengan alat-alat yang lebih bagus sensitifitasnya. Sebelum dilakukan pengukuran dilakukan terlebih dahulu survey tinjau untuk melihat struktur, pola sedimentasi dan topografinya sehingga kita bisa mengklasifikasi model air apa yang terkandung di bawah permukaan.

Kontak Kami:

CP: Roni

Phone: 082114266358

Email: roni12404027@gmail.com

PENYEWAAN ALAT DAN SPESIFIKASI ALAT MAGNETOMETER GSM-19T DARI GEM SYSTEM

Spesifikasi Alat:

Performance

Sensitivity: 0.15 nT @ 1 reading per sec.

0.05 nT @ 1 reading every 4 sec.

Resolution: 0.01 nT

Absolute Accuracy: 0.1 nT @ 1 Hz

Dynamic Range: 20,000 to 120,000 nT

Gradient Tolerance: over 7000 nT/m

Samples at: 60+, 5, 4, 3, 2, 1, 0.5 sec

Operating Temperature: -40°C to +50°C

Operating Modes

Manual: coordinates, time, date and reading stored automatically (GSM-19T: 3s, 19TW: 0.5s, 19TGW: 0.5s)

Base Station: time, date and reading stored at 3(or 0.5) to 60 second intervals

Remote Control: optional remote control using RS-232 interface Input/Output: RS-232 using 6-pin weatherproof connector with USB adapter.

Memory – (# of Readings in millions)

Mobile: 1.4M, Base Station: 5.3M Gradiometer: 1.2M, Walking Mag: 2.6M

Dimensions & Weights

Console: 223 x 69 x 240 mm (8x3x9.5 in) Console:2.1 kg (4.6 lbs) Sensor and Staff Assembly:2.2 kg (4.8 lbs)

Standard Components

GSM-19T console, GEMLink+ software, battery, harness, charger, sensor with cable, RS-232 cable and USB adapter, staff, instruction manual and shipping case.

Kontak kami:

CP: Roni

HP: 082114266358

Email: roni12404027@gmail.com